• KEMUDARATAN YANG MENGHARAMKAN PUASA

    OLYMPUS DIGITAL CAMERA

    Asy Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin rahimahullah ditanya “Apa tolok ukur kemudaratan yang dengannya puasa memudaratkan orang yang sakit hingga haram baginya untuk berpuasa?” Beliau menjawab, “Sesungguhnya kemudaratan bisa diketahui dengan indera perasa dan terkadang diketahui dengan pengkabaran. Adapun dengan indera perasa yaitu seorang yang sakit merasakan dengan sendirinya bahwa puasa memudaratkannya, rasa sakit menguasainya, dan mengharuskan kesembuhan yang terlambat. Adapun dari pengkabaran yaitu dengan pengkabaran dokter ahli yang terpercaya dan tidak disyaratkan dokter yang muslim.” (Asy Syarh Al Mumti’ 6/328-329)

    [selanjutnya...]
  • BESARNYA KENIKMATAN ALLAH

    Ramadan Lantern

    Asy Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin rahimahullah berkata, “Termasuk dari faedah-faedah puasa adalah pengetahuan insan akan besarnya kenikmatan Allah yang ada padanya dari kemudahan makanan, minuman, dan hubungan badan–jika yang sudah berkeluarga–. Sisi itu dilihat dari keberadaan manusia yang tidak mengetahui besarnya kenikmatan kecuali dengan kebalikannya. Seperti yang dikatakan, ” Dengan kebalikannya, jelaslah segala sesuatu.” Manusia yang kenyang tidak mengetahui sakitnya kelaparan. Jika lapar atau haus, dia mengerti sakitnya kelaparan dan mengerti besarnya kenikmatan dengan kekayaan. Demikian juga dengan pengingatan manusia akan saudaranya si fakir yang tidak mampu untuk makan dan minum, dia akan menyayanginya dan bersedekah padanya.” [Syarhu

    [selanjutnya...]